Fiqih Dakwah (1)


Pengertian Dakwah

Dakwah secara bahasa adalah seruan, ajakan atau panggilan, seperti dalam Kamus Al-Munawir[1] Da’â – Du’ âan wa Da’watan dan Al-Râgib Al-Asfahâni[2] pun mengungkapkan Da’â – Du’ âu Kan-Nidâu. Dalam KBBI[3] disebutkan bahwa dakwah adalah penyiaran agama dan pengembangannya di kalangan masyarakat; seruan untuk memeluk, mempelajari, dan mengamalkan ajaran agama.

Sedangkan dakwah menurut Istilah[4] adalah seruan atau ajakan kepada al-Haq (kebenaran). Dengan kata lain, dakwah adalah upaya untuk mengubah keadaan tertentu menjadi keadaan lain yang lebih baik menurut tolok ukur ajaran Islam (al-Qur’an dan Hadis).

Dakwah dalam Tinjauan Al-Qur’an dan Hadis

Dakwah merupakan kewajiban setiap Muslim dalam merealisasikan akidah dan fikrahnya. Menurut KH. M. Isa Ansyari dalam karyanya Mujahid Dakwah[5] Dakwah Islamiyah artinya menyampaikan seruan Islam, mengajak dan memanggil ummat manusia, agar menerima dan mempercayai keyakinan dan pandangan hidup Islam. Jadi Dakwah adalah mengajak manusia kepada Allah dengan hikmah dan nasihat yang baik, sehingga mereka meninggalkan thaghut dan beriman kepada Allah agar mereka keluar dari kegelapan jahiliyah menuju cahaya Islam.

Tujuan dakwah adalah ingkar kepada thaghut[6] dan iman kepada Allah. Firman Allah Swt:

Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); Sesungguhnya Telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, Maka Sesungguhnya ia Telah berpegang kepada buhul tali yang amat Kuat yang tidak akan putus. dan Allah Maha mendengar lagi Maha Mengetahui. (QS. Al Baqarah [2] : 256)

Menurut ibnu Katsir dalam tafsirnya[7] bahwa barang siapa yang melepaskan semua tandingan dan berhala-berhala serta segala sesuatu diserukan oleh setan berupa penyembahan kepada selain Allah, lalu ia menauhidkan Allah dan menyembah-Nya semata bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Dia, berarti ia seperti yang di ungkapkan oleh firman-Nya: Maka Sesungguhnya ia Telah berpegang kepada buhul tali yang amat Kuat. Yaitu berarti perkaranya telah mapan dan berjalan lurus di atas tuntunan yang baik dan jalan yang lurus.

Makna al-‘Urwatil Wusqa menurut Mujahid adalah iman. Menurut As-Saddi adalah agama Islam. Menurut Sa’id Ibnu Jubair dan Ad-Dahhak adalah kalimah Tidak ada Tuhan selain Allah. Menurut Anas ibnu Malik adalah Al-Qur’an. Menurut Salim ibnu Abul Ja’d adalah cinta karena Allah dan benci karena Allah. Semua pendapat itu benar, satu sama lainnya tidak bertentangan, hal tersebut dijelaskan dalam sebuah hadis berikut ini :

حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا أَزْهَرُ السَّمَّانُ عَنْ ابْنِ عَوْنٍ عَنْ مُحَمَّدٍ عَنْ قَيْسِ بْنِ عُبَادٍ قَالَ كُنْتُ جَالِسًا فِي مَسْجِدِ الْمَدِينَةِ فَدَخَلَ رَجُلٌ عَلَى وَجْهِهِ أَثَرُ الْخُشُوعِ فَقَالُوا هَذَا رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ تَجَوَّزَ فِيهِمَا ثُمَّ خَرَجَ وَتَبِعْتُهُ فَقُلْتُ إِنَّكَ حِينَ دَخَلْتَ الْمَسْجِدَ قَالُوا هَذَا رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ قَالَ وَاللَّهِ مَا يَنْبَغِي لِأَحَدٍ أَنْ يَقُولَ مَا لَا يَعْلَمُ وَسَأُحَدِّثُكَ لِمَ ذَاكَ رَأَيْتُ رُؤْيَا عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَصَصْتُهَا عَلَيْهِ وَرَأَيْتُ كَأَنِّي فِي رَوْضَةٍ ذَكَرَ مِنْ سَعَتِهَا وَخُضْرَتِهَا وَسْطَهَا عَمُودٌ مِنْ حَدِيدٍ أَسْفَلُهُ فِي الْأَرْضِ وَأَعْلَاهُ فِي السَّمَاءِ فِي أَعْلَاهُ عُرْوَةٌ فَقِيلَ لِي ارْقَ قُلْتُ لَا أَسْتَطِيعُ فَأَتَانِي مِنْصَفٌ فَرَفَعَ ثِيَابِي مِنْ خَلْفِي فَرَقِيتُ حَتَّى كُنْتُ فِي أَعْلَاهَا فَأَخَذْتُ بِالْعُرْوَةِ فَقِيلَ لَهُ اسْتَمْسِكْ فَاسْتَيْقَظْتُ وَإِنَّهَا لَفِي يَدِي فَقَصَصْتُهَا عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ تِلْكَ الرَّوْضَةُ الْإِسْلَامُ وَذَلِكَ الْعَمُودُ عَمُودُ الْإِسْلَامِ وَتِلْكَ الْعُرْوَةُ عُرْوَةُ الْوُثْقَى فَأَنْتَ عَلَى الْإِسْلَامِ حَتَّى تَمُوتَ وَذَاكَ الرَّجُلُ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ سَلَامٍ و قَالَ لِي خَلِيفَةُ حَدَّثَنَا مُعَاذٌ حَدَّثَنَا ابْنُ عَوْنٍ عَنْ مُحَمَّدٍ حَدَّثَنَا قَيْسُ بْنُ عُبَادٍ عَنْ ابْنِ سَلَامٍ قَالَ وَصِيفٌ مَكَانَ مِنْصَفٌ

Telah bercerita kepadaku ‘Abdullah bin Muhammad telah bercerita kepada kami Azhar as-Samman dari Ibnu ‘Aun dari Muhammad dari Qais bin ‘Abbad berkata; Aku pernah duduk di masjid Madinah lalu datang seorang laki-laki yang nampak pada wajahnya tanda-tanda kekhusyu’an. Orang-orang berkata; “Inilah seseorang diantara calon penghuni surga”. Orang itu kemudian mengerjakan shalat dua raka’at dengan menyempurnakannya lalu keluar masjid. Aku mengikutinya lalu aku berkata; ” ketika anda masuk masjid tadi orang-orang mengatakan bahwa anda termasuk calon penghumi surga”. Orang itu berkata; “Demi Allah, sungguh tidak patut buat seorangpun mengatakan hal yang dia tidak mengetahuinya. Aku akan ceritakan kepadamu apa alasannya. Sungguh aku pernah bermimpi pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam lalu aku ceritakan mimpiku kepada beliau. Dalam mimpiku itu seolah aku melihat taman yang luas, suasananya yang hijau nan asri, di tengahnya ada tiang-tiang dari besi. Bagian bawahnya adalah bumi sedang atasnya adalah langit. Pada bagian atasnya itu ada tali. Dikatakan kepadaku; “Mendakilah”. Aku katakan; “Aku tak sanggup”. Kemudian datang kepadaku orang yang membantuku, lalu dia mengangkat bajuku dari belakangku sehingga aku mampu mendakinya hingga ketika sudah berada di atas aku pegang tali tersebut. Dikatakan kepadaku; “Berpeganglah”. Maka aku sanggup memegangnya dan sungguh tali itu berada pada genggamanku”. Kemudian aku ceritakan mimpiku itu kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam maka beliau berkata; “Yang dimaksud dengan taman itu adalah Islam sedangkan tiang-tiang adalah tiangnya Islam dan tali itu adalah al-‘urwatul wutsqa (kalimat tauhid). Dan kamu berada dalam Islam hingga meninggal dunia”. Orang itu adalah ‘Abdullah bin Salam. Dan berkata kepadaku Khalifah telah bercerita kepada kami Mu’adz telah bercerita kepada kami Ibnu ‘Aun dari Muhammad telah bercerita kepada kami Qais bin ‘Abbad dari Ibnu Salam berkata; Kata Shiifu sebagai kata ganti dari minshaf”. (H.R. Bukhari)

Cara dakwah dengan hikmah, proporsional dan nasehat yang baik, sebagaimana firman Allah Swt:

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS. An Nahl [16] : 125)

[1] Ahmad Warson Al-Munawir, Kamus Al-Munawir Arab-Indonesia (Surabaya: Pustaka Progressif. 2002), hlm. 406.

[2] Al-Râgib Al-Asfahâni, Mu’jam Mufrodât Alfâz al-Qur’an (Beirut: Dâr al-Fikr. 2010), hlm. 129.

[3] http://kbbi.web.id/dakwah di akses pada tanggal 17 Juli 2015.

[4] KH. Shiddiq Amien, Islam Dari Akidah hingga Peradaban (Jakarta: Penerbit Suluk. 2001), hlm. 372.

[5] KH. M. Isa Ansyari, Mujahid Dakwah (Bandung: CV Diponegoro. 1995), hlm. 17.

[6] Thagut adalah setan sangat kuat, karena sesungguhnya pengertian tersebut mencakup semua bentuk kejahatan yang biasa dilakukan oleh ahli Jahiliah, seperti menyembah berhala dan meminta keputusan hukum kepadanya serta membelanya.

[7] Abul al-Fida Ismail Ibnu Katsir, Tafsir Al-Qur’an Al-‘Aziem (Beirut: Dâr al-Fikr. 2005), Juz I, hlm. 285.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s